Selamat Hari Kesehatan Mental Sedunia…

10 Oct 2012

SMILE

SMILE

Credit Image: mindcafe.org

Klo bukan karena “reminder” kalender online-nya mbah Google, mungkin saya bakal ngelewatin tanggal 10 Oktober di tahun ini tanpa meringatin hari apapun… kar’na jujur saya emank bener-bener lupa klo hari ini semua warga dunia lagi semangat-semangatnya meringatin “Hari Kesehatan Mental Sedunia” atau dalam bahasa british yang katanya jauh lebih keren biasa dikenal dengan sebutan “World Mental Health Day”.

Dan biarpun gak lama dan gak ampe tuntas, saya bersyukur pernah sedikit tau tentang Psikologi, yang akhirnya ngenalin saya sama salah satu peringatan kurang terkenal yang ampe zaman kapanpun tetep akan saya peringatin sebagai salah satu hari penting dikalender saya ini :)

Dan syukurnya lagi, pas barusan saya nonton berita disalah satu stasiun TV swasta, ternyata ada banyak temen-temen dari Berbagai himpunan Psikologi termasuk Komedian yang lagi meringatin Hari Kesehatan Mental Sedunia ini di Bundaran HI, dengan tema 1 kata tersimple yang kadang dilupain orang, yaitu “SENYUM” :D

Ngomongin tentang Kesehatan Mental, sadar atau nggak, saya yakin ada beberapa orang diantara anda, bahkan secara jujur saya akui termasuk juga saya, yang kadang berhadapan dengan situasi pemicu depresi yang tanpa sadar membuat kita melakukan tindakan-tindakan, yang dalam ilmu Psikologi dasar tergolong gejala stress tingkat ringan, yang bukan nggak mungkin bisa ikut memacu pertumbuhan stress ke kasta yang lebih tinggi.

Contohnya?

Contoh paling gampang adalah ketika secara spontan anda ngeluarin kata asu, anjing *sama aja kali, setan, monyet, bangsat, dan lain sebagainya keorang lain, yang mungkin tanpa sengaja menyulut emosi dalam hati anda. *monggo disensor sendiri klo dianggap perlu

Saya sih nggak bilang itu salah, tapi coba anda pikir-pikir lagi, yang anda kata-katain tuh masih manusia ciptaan Tuhan juga kan kaya anda dan saya? terus klo anda ngatain mereka, masuk akal nggak klo saya bilang anda lagi ngata-ngatain Tuhan?

Lha yo nggak lah kang…

Yakin? saya kasih ilustrasi deh, misal nih, anda seorang Game Developer, terus anda ngebikin sebuah game dengan genre tetentu yang saking terkenalnya rating dengan 5 bintang aja sampe dianggap nggak cukup sama para pecinta Game buatan anda itu, untuk melukiskan kecintaan mereka sama Game buatan anda itu, dan ditengah-tengah kesuksesan anda itu, tau-tau, nggak ada ujan nggak ada badai, saya dateng kekantor anda, nyelonong ke Meja karyawan anda, ngelemparin tomat busuk ke muka karyawan anda, sambil ngata-ngatain game yang anda bikin karena buat saya game itu gak ada bagus-bagusnya sama sekali…

Nah yang jadi pertanyaan saya, masuk akal nggak klo saya bilang, dengan cara saya ngehina game buatan anda itu, serta ngata-ngatain game yang anda bikin didepan karyawan anda itu, saya sama aja sedang menghina anda, biarpun sebenernya saya nggak ngehina anda secara langsung?

Dan klo anda rasa ilustrasi saya itu masuk akal, tanpa perlu saya paksa pun, seharusnya anda juga akan sependapat klo saya bilang, dengan ngata-ngatain orang lain, sebenernya anda lagi ngata-ngatain Tuhan yang pas nyiptain anda, saya, serta orang itu, nganggap kita sebagai manusia yang berharga untuk diciptakan :)

Dan sebenernya contoh diatas itu termasuk salah satu Gejala Depresi yang bukan nggak mungkin akan ikut mempengaruhi kesehatan mental kita… dan perlu diingat klo itu baru salah satu contohnya hhe…

Contoh lainnya, saya inget salah satu dosen saya pernah bilang gini, “sadar atau nggak dengan mengabaikan hubungan pertemanan atau persahabatan, sebenernya sedikit demi sedikit, anda sedang berusaha mengurangi gairah kebahagiaan dalam hidup anda”

Dan jujur waktu denger kata-kata dosen saya waktu itu, saya cuma mikir klo pendapat beliau mungkin agak kurang sesuai untuk dicontohkan di negri yang masyaraktnya saya anggap ramah ini, jangankan buat ngabai’in persahabatan deh, lha wong sesibuk-sibuknya kita aja, kayanya kita masih ngerasa agak kurang puas kok klo belum main sama mereka-mereka yang kita sebut sahabat itu, bener nggak?

Cuma setelah kata-kata itu diucapkan bertahun-tahun lalu, saya justru ngerasa klo kata-kata beliau mungkin ada benernya juga, apalagi klo saya sandingin sama keadaan yang saya liat saat ini…

Misal, setelah kehadiran BlackBerry, mendadak banyak orang Indonesia yang kena serangan BBosporosis, yang mau disapa seribu kali pun tetep bakal diem, nunduk, dan asik ngetikin sesuatu via BBM. Dan saya pernah ngalamin hal itu, waktu saya nyapa salah seorang temen saya yang bahkan saking semangatnya, namanya udah saya sebut agak keras biar nih orang denger.

But, anda tau apa yang saya dapet? saya cuma dapet satu kata yaitu “Woy”, dan boro-boro senyum, pas ngucapin kata “Woy” aja saya liat dia masih sambil nunduk dan ngetik sesuatu pake BlackBerry-nya. Dan sambil senyum sendiri saya cuma do’a dalem hati supaya tuh orang gak nabrak tiang listrik gara-gara kebanyakan nunduk :)

Sorry ya untuk yang ngerasa tersinggung, itu cuma contoh kecil berdasarkan pengalaman saya aja kok, dan sumpah saya nggak ada maksud untuk RASIS sama para pengguna BB, yang mungkin termasuk juga anda yang lagi baca tulisan ini hhe… *peace

Intinya sih, lewat kedua contoh kecil itu, saya cuma mau bilang klo ada baiknya sekali-kali coba anda perhatiin juga kesehatan mental anda, dan jangan cuma merduliin kesehatan fisik anda aja… lebih-lebih klo belakangan ini anda ngerasa udah mulai ninggalin kebiasaan-kebiasaan yang biasa anda lakuin, dan mulai agak kurang bergairah ngelakuin sesuatu, karena bisa jadi yang anda alamin itu salah satu gejala depresi tingkat ringan hhe…

Dan terakhir, sekali lagi saya ucapin, Selamat Hari Kesehatan Mental Sedunia… :)

#World Mental Health Day #Hari Kesehatan Mental Sedunia


TAGS Hari Kesehatan Mental Sedunia World Mental Health Day 2012


-

It's Me

@djnand
djnand.dj@gmail.com

Follow Me